Aku Tetap Ada Saat Kau Ditimpa Hiba

Kadangkala aku menangisi biarpun derita itu bukannya aku. Ada kala aku menangis dalam tertawa, terkenang kelukaan yang tak mampu ku halangi. Telahku pujuk, memohon agar tak ditempah derita yang mendatang, moga tak tersakitihati yang selayaknya dicintai namun ia tetap jua begitu, terpukau oleh sebuah keindahan sandiwara dalam jiwa dibuai alpa. Lalu apa lagi yang mampu aku lakukan? Aku ini manusia yang tak punya kuasa, takkan mampu menghalang sekeping hati yang menyayangi dengan sepenuh jiwa meski apa yang dia peluk hanya bayangan sahaja. Seandainya dia tersungkur, aku harap agar dia masih lagi percaya tentang aku yang sentiasa ada, menemaninya atas nama seorang sahabat yang setia.