Sejarah yang Membuat Jiwa Parah

Aku cuba menerima bahawa semua itu adalah sejarah namun jiwa ini masih parah. Bukan keringat tak kukerah untuk aku berserah dalam pasrah. Namun setelah jiwa dan segalanya ku serah, aku takkan sesenangnya mampu berpaling arah meski yang lain datang meriah meraih cerah. Apa pernah kamu mencinta? Ya, aku telah sehingga sebegini sukar untuk aku mencelah menghindar lelah.



P/s: Membiarkan kamu berlalu bersama masa lalu, tak semudah aku membiarkan kamu meniti hari bersamaku sewaktu ketika dahulu.